Tren Global Untuk Industri Jasa Keuangan

Jun 8, 2022 Others

Seiring dengan berlanjutnya krisis ekonomi, industri jasa keuangan menghadapi tantangan yang serius. Krisis ini berakar pada ketidakseimbangan yang berkelanjutan, termasuk suku bunga rendah dalam jangka waktu yang lama, harga aset yang meningkat pesat, dan ketidakseimbangan kredit dan tabungan yang masif. Laporan tahun 2007 dan 2008 dari Forum Ekonomi Dunia memperkirakan perubahan ini sebagai risiko berkelanjutan bagi pasar.

Beberapa dekade sebelumnya pertumbuhan luar biasa dan kapitalisme yang terbaik kini telah menyebabkan pasar beradaptasi dengan kredit yang lebih ketat, intervensi pemerintah yang meningkat, laju globalisasi yang melambat, dan tidak ada pertumbuhan ekonomi. Dengan meningkatnya peraturan di Amerika Serikat dan berkurangnya ketersediaan kredit, industri ini menghadapi risiko pertumbuhan yang terhambat secara signifikan. Resesi global juga mempengaruhi sektor keuangan karena pasar modal dan penurunan permintaan agregat, menurut Max von Bismarck, Direktur dan Kepala Investor Industries.

Artikel ini akan memberikan lima tren unik dan tepat waktu kepada para pemimpin, karyawan, dan investor di industri jasa keuangan untuk tetap menjadi yang terdepan dalam strategi pertumbuhan mereka selama lima tahun ke depan. Lima tren utama ini akan membentuk pasca krisis keuangan secara holistik dan sistematis.

LIMA TREN UTAMA

PERBANKAN GLOBAL. Menurut Bank Dunia, meskipun banyak bank seperti American Express, Citibank dan JPMorgan Chase menjalankan bisnis di banyak negara, mereka relatif regional di Amerika Serikat. Untuk tumbuh, industri keuangan harus menyusup ke pasar negara berkembang. Bagi perusahaan yang memiliki strategi pertumbuhan yang lebih agresif, penyebaran ke pasar negara berkembang seperti Afrika dan Asia menghadirkan peluang keuntungan yang tak tertandingi dan peningkatan pangsa pasar.

BERBAGI PLATFORM TI. Network World menegaskan bahwa strategi bisnis perusahaan jasa keuangan harus diubah untuk dinamika baru dan seluk-beluk pasar saat ini. Akses langsung ke informasi dan integrasi di sepanjang lini produk dan geografi adalah suatu keharusan untuk kesuksesan di masa depan. jasa audit kebutuhan untuk memasok informasi ke pasar global, perusahaan harus mengurangi biaya. Salah satu inisiatif hemat biaya adalah penggunaan berbagi platform; seperti perusahaan telepon seluler yang bekerja sama dengan perusahaan lokal untuk mengurangi biaya dan meningkatkan akses, perusahaan keuangan dapat melakukan hal yang sama.

E-BANK. Sebuah laporan khusus dari The Economist melihat bahwa dengan 3,5 miliar orang dengan ponsel dan pertumbuhan 10-20% yang diharapkan dari tahun ke tahun, transaksi perbankan pribadi dan bisnis dilakukan melalui ponsel semakin banyak. Dengan demikian, kemampuan E-banking dengan cepat menjadi kebutuhan yang meningkat untuk bersaing di pasar. Kemampuan e-banking memberi perusahaan fleksibilitas dan diferensiasi penting di pasar melalui aplikasi layanan berbasis Internet.

UANG SELULER. Peningkatan penggunaan telepon seluler di pasar negara berkembang menjadikan uang seluler sebagai inisiatif yang aman dan berbiaya rendah untuk sektor keuangan. Ini adalah cara yang lebih mudah untuk mentransfer uang ke keluarga dan teman, uang dikirim, dan pembayaran serta penarikan dapat dilakukan tanpa harus pergi ke bank fisik atau pusat pembayaran. M-Pesa, pengembang awal uang seluler, menyimpulkan bahwa uang seluler “memiliki manfaat sosial dan ekonomi yang sangat besar.”

SWALAYAN. Layanan mandiri dan pelanggan harus menjadi fokus utama bagi perusahaan di dunia layanan keuangan baru ini, menurut IBM. AppViewXS adalah portal swalayan yang dapat dibeli oleh perusahaan, sehingga pelanggan dapat memeriksa status akun mereka dan mendapatkan akses instan ke layanan yang tersedia. Pertanyaan dan masalah pelanggan ditangani dengan lebih cepat, kata perwakilan IBM. Teknologi ini mengotomatiskan banyak proses; hasilnya adalah beban kerja staf berkurang sementara perwakilan beroperasi lebih cepat dan lebih efisien.

Perusahaan jasa keuangan perlu memiliki ekspansi yang berkelanjutan dan stabil di pasar negara berkembang agar dapat tumbuh di masa depan. Deloitte dan Touche Research melaporkan bahwa perusahaan jasa keuangan belum memposisikan diri untuk memanfaatkan peluang yang lebih tersebar secara geografis. Lebih dari 93 persen eksekutif yang diwawancarai untuk laporan ini mengakui bahwa perusahaan mereka “tidak beroperasi secara terintegrasi secara global.”

Laporan yang sama menyatakan bahwa perusahaan keuangan perlu berinvestasi jauh dari pasar veteran atau pasar yang matang dan menuju pasar negara berkembang karena “pada tahun 2025, pasar veteran akan disaingi oleh pasar lain dengan ekonomi yang tumbuh lebih cepat dan selera produk keuangan yang semakin canggih.” Perusahaan yang berbasis di AS dapat melihat ke pasar Jepang dan Afrika untuk peluang ekspansi. Analis Kennedy Consulting percaya bahwa pasar akan pulih dari krisis keuangan global pada tahun 2011, tetapi tidak akan ada pengembalian ke tingkat yang kuat sebelum tahun 2007 hingga beberapa saat kemudian dalam dekade ini; semoga, lima tren utama dalam laporan ini akan membantu para pemimpin, karyawan, dan investor di industri jasa keuangan untuk menatap masa depan yang sehat dan kokoh.

Selain strategi pertumbuhan, dalam Journal of Business and Industrial Marketing 2002, Henson dan Wilson membahas perubahan ekstrem yang terjadi di industri jasa keuangan dan berapa banyak perusahaan yang mencoba mengembangkan dan menjalankan strategi sukses berdasarkan teknologi dan pelanggan yang inovatif. Selain pasang surut dunia keuangan, teknologi dan inovasi akan selalu menjadi win-win solution bagi industri jasa keuangan. Karena perbankan online telah menjadi norma bagi sebagian besar pelanggan, teknologi akan menjadi sangat penting dalam strategi perusahaan ini.

Dengan pelanggan di pusat sebagian besar tren di perusahaan jasa keuangan, menciptakan nilai baru untuk klien mereka saat ini dan calon klien di luar ekspektasi saat ini akan menjadi prioritas utama. Kebutuhan akan kemudahan yang dipadukan dengan teknologi menjadikan uang seluler sebagai inisiatif hebat di pasar negara berkembang maupun pasar maju. Banyak perusahaan memiliki pembayaran cepat, kemampuan untuk membayar tanpa menggesek kartu, sebagai bagian dari layanan kartu kredit mereka. Chip yang tertanam di kartu kredit memungkinkan pembayaran dilakukan dengan meletakkan kartu di dekat pemroses pembayaran. Uang seluler akan menjadi perluasan pembayaran dan transfer uang tanpa perlu kartu, perlu pergi ke bank fisik, atau menggunakan perbankan Internet. Pembayaran, transfer, deposit dan penarikan dapat dilakukan dengan ponsel.

Bank Dunia sependapat bahwa teknologi inovatif dan peningkatan strategi e-bisnis akan menghasilkan biaya yang jauh lebih rendah dan persaingan yang lebih besar dalam layanan keuangan. Internet dan teknologi terkait, Bank Dunia menegaskan, lebih dari sekadar saluran penyampaian baru; mereka adalah cara yang murah, berbeda, dan sangat efektif untuk menyediakan layanan yang sama. Karena perusahaan jasa keuangan harus tumbuh secara organik, membangun loyalitas pelanggan, dan mengakomodasi kebutuhan pelanggan yang meningkat akan layanan dan kenyamanan, kemitraan dengan bisnis teknologi baru akan memungkinkan mereka untuk menurunkan pengeluaran dan menjadi kompetitif.

Perusahaan-perusahaan mapan seperti Amex, Citibank, dan lainnya dapat bermitra dengan kelompok-kelompok seperti Alumni Google yang paham teknologi kabel yang tidak menolak risiko dan yang memiliki bisnis teknologi pemula yang membentuk kembali industri dengan gelombang baru produk inovatif, tulis Spencer Ante dan Kimberly Weisul dari Business Week. Mobile Money Ventures adalah salah satu perusahaan pemula yang merupakan penyedia di garis depan produk layanan keuangan alternatif. Perusahaan kecil seperti ini mampu menyediakan perusahaan keuangan terkenal sarana untuk membuka di pasar negara berkembang di mana ada kebutuhan kerjasama dengan perusahaan lain untuk mencapai kemudian mendapatkan basis pelanggan lokal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *